bahagianya Patahan Lembang

Sabtu (14/9/2013) ikut Mata Angin jalan-jalan santai ke curug di Tahura Dago, alasannya ikut sih gara-gara belum pernah. aneh memang kalau inget saya tipe orang yang lebih ‘sama siapa’ daripada ‘kemana/dimana’. tapi yaa namanya juga pengangguran daripada weekend gak ada kerjaan mending main.

awalnya sih ragu juga kayaknya bakal gak asik banget ngumpul, jalan, main sama orang-orang gak dikenal tapi tiba-tiba datang Ias terus Aci jadi santai deh. oke perjalanan dimulai ngumpul di kubus depan gerbang kampus. bertigabelas jam 8 berangkat udah ada kejadian Adit ketinggalan angkot carteran. Nurdin kira Adit udah duduk di kursi depan padahal masih parkir motor katanya jadinya Adit motoran ke Tahuranya. pelajaran nomor 1, absen dulu orang-orang yang ikut ๐Ÿ˜€

di Tahura kita masuk ke Goa Jepang sama Goa Belanda, udah pernah sih jadinya biasa aja.ย terus lanjut jalan ke curug eh kecewa dong pas nyampe curug ternyata gak bisa dipake main air. cuma bisa lihat curug dari jembatan, airnya kotor euh gak asik lah.

Image

eh tapi perjalanan belum selesai! setelah istirahat di sekitar curug kita lanjut jalan tuh, naik gunung bukan gunung juga sih semacam bukit euh Patahan Lembang mungkin. disini nih tantangan sesungguhnya. beuh jalurnya naik banget! rada bahaya karena banyak bambu-bambu runcing, batu-batu juga, huooh tapi alhamdulillah bisa sampe puncak juga! pelajaran nomor 2 nih, kemampuan dan kemauan usaha kita itu terkadang terbatasi oleh diri sendiri padahal aslinya kita bisa lakukan lebih ๐Ÿ™‚ ciee so banget haha

Image

eh yakin ini puncak? coba naik lagi sedikit daaaannn lihat ini!

Image

jadi yaa cape cape naik susah payah taruhannya nyawa (lebay haha) eh di baliknya itu ada rumah-rumah ๐Ÿ˜ฎ tapi kabar baiknya alhamdulillah gak usah lewat jalur bahaya tadi ๐Ÿ˜€ lanjut jalan biarpun belum tau itu dimana. gak lama jalan nemu deh peradaban yang menjanjikan kehidupan yang lebih baik, jalan aspal terus nemu warung, istirahat dulu makan dulu. asli heboh sesuai tagline ini tempat. penasaran? coba aja sendiri ๐Ÿ˜€

Image

beres istirahat alhamdulillah hal yang amat sangat diharapkan datang juga, mobil tumpangan! waktu dibilang kita mau ke Dago bapak sopirnya bilang paling cuma sampe Kordon. gak ada yang tau itu tempat dimana tapi yaudalah yaa naik aja. eh ternyata kita nyampe lagi ke gerbang depan Tahura tadi tempat berangkat, alhamdulillah.

Image

yang rada nyebelin adalah salah kostum, pake sendal jepit dong. emang gak niat pake acara naik-naik kan cukup pake sendal jepit juga kata teh Ike yang pernah ke curugnya. tapi yaudalah yaa…

masuk gerbang Tahura Ias bilang “hari ini aku bahagia”, ditimpali Aci “aku juga”. saya juga suka hari ini. mungkin semuanya bahagia kan. hari ini tuh berasa ada stand up comedy berjalan, gara-garanya sih kelakuan dua orang ini sebut saja Jerman dan kawannya. asli kocak banget! ๐Ÿ˜€

Image

ternyata eh ternyata ini jadi pelajaran nomor 3, sesuatu yang baru itu tidak selalu buruk kok ๐Ÿ™‚ terima kasih perjalanannya ๐Ÿ˜€

(foto-foto dokumentasi Nurdin)

Advertisements

2 thoughts on “bahagianya Patahan Lembang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s